Artificial Intelligence in Online Gambling

Artificial Intelligence in Online Gambling

Kecerdasan buatan telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir dan telah menjadi bagian integral dari industri perjudian online. Ini memungkinkan para penjudi untuk lebih bersenang-senang dan menikmati waktu mereka sambil memainkan permainan favorit mereka. Namun, hal itu juga menimbulkan beberapa masalah, terutama dalam hal mendeteksi penipu. Artikel ini membahas beberapa bahaya yang terkait dengan perjudian menggunakan kecerdasan buatan.

Realitas virtual dan augmented reality

Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR) keduanya merupakan teknologi digital yang menambahkan fitur baru ke dunia nyata. Mereka juga meningkatkan persepsi kita. Jenis teknologi ini sudah digunakan di banyak bidang.

VR memungkinkan pengguna untuk mengalami lingkungan dunia nyata melalui komputer. Teknologi ini juga berguna dalam pemasaran, pendidikan, kesehatan, dan olahraga.

Menggunakan realitas virtual, pelanggan dapat menjelajahi produk di berbagai lokasi. Misalnya, pembeli dapat melihat furnitur mereka di rumah mereka sendiri, dan pengecer dapat membantu calon pembeli mencoba pakaian di ruang pas virtual.

Tidak seperti game tradisional, AR dan VR memungkinkan pengguna berinteraksi dengan karakter dan lingkungan digital, seperti game kasino. Teknologi ini juga digunakan untuk membuat simulasi kehidupan di dalam ruang komersial. Itu juga digunakan oleh penyiar NFL untuk menganalisis drama.

Kedua teknologi tersebut akan menjadi komponen penting dalam upaya transformasi digital. Perusahaan perlu belajar menggunakan AI dengan AR dan VR untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang inovatif.

Saat dunia teknologi mulai membuka manfaat dari menggabungkan AR dan VR dengan AI, kita baru melihat awal dari dampaknya terhadap kehidupan kita. Untungnya, kita hanya tinggal beberapa tahun lagi dari teknologi baru ini menjadi bagian utama dari masa depan kita.

Beberapa perusahaan teknologi sudah mengembangkan headset AR dan VR. Perangkat ini semakin nirkabel, dan mereka juga semakin kecil. Beberapa opsi paling populer termasuk Google Cardboard dan Oculus Rift.

Gaming adalah industri pertama yang mengimplementasikan kombinasi VR dan AR. Pokemon GO adalah contoh yang populer. Pemain dapat berjalan melalui area lokal mereka untuk menemukan karakter dan bersaing dengan pemain lain.

Pencucian uang

Kecerdasan buatan (AI) membantu memerangi pencucian uang di industri perjudian online. Menggunakan pembelajaran mesin dan analitik prediktif, sistem bertenaga AI dapat mengidentifikasi aktivitas dan pola perilaku yang tidak biasa. Anomali ini dapat menyarankan transaksi yang mencurigakan dan mendorong penyelidikan lebih lanjut.

Meskipun permainan kasino tradisional telah dikenal sebagai risiko pencucian uang selama bertahun-tahun, semakin jelas bahwa ini juga berlaku untuk kasino online. Faktanya, Satuan Tugas Aksi Keuangan telah menjuluki kasino online “rentan” terhadap pencucian uang.

Pengawas keuangan yang dikenal sebagai Financial Action Task Force (FinCEN) telah mengambil tindakan terhadap beberapa kasino online. Salah satu tindakan ini melibatkan denda $384.000 kepada perusahaan judi online karena tidak mengikuti pedoman anti pencucian uang.

Namun, ini bukan satu-satunya pengawas keuangan yang aktif memerangi kejahatan keuangan. Salah satu contoh terbaiknya adalah British Columbia Lottery Corporation, sebuah badan pemerintah yang bertanggung jawab untuk mengawasi industri ini. Terungkap bahwa sejumlah besar dana ilegal sedang dicuci di BC.

Menurut laporan terbaru, salah satu cara terbaik untuk mendeteksi penipuan adalah melalui penggunaan kecerdasan buatan. Memasukkan AI ke dalam AML dan sistem uji tuntas pelanggan adalah cara yang baik untuk meningkatkan efektivitas AML dan membantu melindungi konsumen.

Sistem bertenaga AI dapat mengidentifikasi jenis pelanggan yang tepat untuk bisnis Anda. Misalnya, solusi bertenaga AI dapat menganalisis setiap entitas di sepanjang rantai pembayaran dari perusahaan judi online.

Contoh lain adalah sistem berbasis aturan yang dapat menandai transfer yang mencurigakan untuk penyelidikan lebih lanjut. Contoh lain termasuk algoritma pembelajaran mesin dan teknik deteksi anomali.

Cara terbaik untuk menjaga agar bisnis perjudian online Anda tidak terjerat dalam pencucian uang adalah dengan menerapkan solusi penyaringan AML tingkat lanjut. Perangkat lunak AML seperti Shufti Pro menggunakan ribuan algoritme AI untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dan memperingatkan orang yang tepat tentang masalah tersebut.

Mendeteksi penipu

Kecerdasan buatan menjadi semakin berguna dalam perjudian online. Itu dapat mendeteksi penipu, menandai perilaku mencurigakan, dan membantu mencegah aktivitas penipuan. Akibatnya, semua pemain yang jujur ​​​​mendapatkan keuntungan.

Misalnya, program baru menggunakan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi siluet manusia. Itu adalah prestasi yang sulit dicapai hanya dengan metode tradisional.

Sebuah perusahaan bernama Anybrain memiliki rencana untuk mengintegrasikan teknologi AI ke dalam 20 game berbeda. Mereka sudah bekerja dengan platform game kompetitif yang berbasis di Swedia, G-Loot. Dan mereka baru saja menerima investasi dari Hovione Capital dan Trust Esport.

Kecurangan dalam game multipemain daring adalah masalah serius. Pemain memiliki berbagai teknik untuk menghindari sistem deteksi, mulai dari memanipulasi file game hingga menginstal trojan. Dalam beberapa kasus, masalahnya sangat serius sehingga mempengaruhi seluruh komunitas.

Sistem anti-cheat yang diusulkan menggunakan alat Kecerdasan Buatan harus dapat menemukan cheat yang diketahui dan tidak dikenal. Teknologi ini dapat diterapkan pada game MMO (massive multiplayer online) apapun.

Industri esports berkembang pesat. Pendapatan tahunannya sekitar $1 miliar. Meskipun teknologinya dapat digunakan di banyak genre lain, industri esports sangat cocok untuk AI, karena jumlah pemainnya yang banyak.

Sistem baru menggunakan model “pendeteksian dan penggagalan curang” yang bekerja di sisi server. Setelah mengidentifikasi pemain, sistem akan memblokir atau menangguhkan akun mereka untuk jangka waktu tertentu. Jika pemain terus terlibat dalam pola curang, sistem akan mengambil tindakan yang sesuai.

Salah satu video game online terpopuler, Counter Strike, terkenal dengan cheaternya. Untuk mendeteksinya, para peneliti di University of Texas di Dallas mengembangkan sistem deteksi curang bertenaga AI.

Mendeteksi kebiasaan judi yang berbahaya

Jika Anda ingin meningkatkan pengalaman pelanggan di kasino online Anda, Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mendeteksi kebiasaan berjudi yang berbahaya. Hal ini tidak hanya dapat membantu Anda melindungi pelanggan, tetapi juga dapat meningkatkan kemampuan anti pencucian uang Anda.

Risiko perjudian yang paling umum adalah kehilangan uang. Dengan AI, Anda dapat mendeteksi risiko ini dan bahkan memperingatkan pemain tentang perilaku tidak sehat sebelum menyebabkan kerusakan yang signifikan. Sejumlah yurisdiksi mewajibkan operator untuk mengidentifikasi penjudi bermasalah.

Dalam studi ini, peneliti menggunakan dua algoritma yang banyak digunakan untuk memprediksi kemungkinan perjudian masalah yang dilaporkan sendiri. Salah satunya adalah metode hutan acak yang dilaporkan oleh Percy et al. dan yang lainnya adalah teknik pembelajaran mesin peningkatan gradien.

Sebagian besar, perjudian itu menyenangkan dan sehat dalam batasan etika dan finansial. Namun, itu juga bisa membuat ketagihan dan berbahaya. Dengan demikian, program dan kebijakan perjudian yang bertanggung jawab dapat melindungi konsumen dan meningkatkan pendapatan.

Satu studi menguji kemanjuran model AI dalam memprediksi masalah perjudian. Model AI ini mampu memprediksi apakah seorang pemain akan mengembangkan kecanduan judi atau tidak.

Untuk menguji PGSI, operator judi online Eropa memberikan data mentah pada semua pelanggannya. Itu termasuk pemain yang telah memasang taruhan dalam 30 hari sebelum mereka menjawab PGSI. Selama ini, jumlah peserta yang menjawab PGSI relatif sedikit.

Meskipun penelitian ini memiliki keterbatasan, hasilnya positif. Tampaknya PGSI merupakan indikator risiko yang cukup akurat. Menariknya, sekelompok pemain diidentifikasi memiliki risiko lebih besar untuk mengembangkan kebiasaan berjudi daripada yang lain. Mereka menghabiskan lebih banyak uang, lebih cenderung menyetor uang ke rekening mereka, dan memiliki tingkat kerugian terkait perjudian yang lebih tinggi.

Kesempatan berkarir

Kecerdasan buatan (AI) diatur untuk mengubah industri perjudian online. Kemampuannya untuk mengolah data dalam jumlah besar, mendeteksi perilaku penipuan, dan menganalisis pola perilaku hanyalah beberapa aplikasi yang dapat disediakannya untuk perusahaan taruhan online.

AI akan memungkinkan kasino mempertahankan pelanggan dengan lebih baik, meningkatkan layanan pelanggan, dan mengidentifikasi potensi masalah secara waktu nyata. Selain itu, ini dapat membantu memprediksi pilihan yang dibuat penjudi. Ini dapat memastikan lingkungan yang lebih aman.

Selain itu, ini juga dapat digunakan untuk merekomendasikan strategi taruhan baru. Misalnya, berdasarkan informasi pribadi pemain, dapat membuat rekomendasi tentang jenis taruhan yang akan mengoptimalkan bankroll mereka. Sistem ini juga dapat memberikan umpan balik yang dipersonalisasi kepada pemain, memberi mereka pengalaman yang lebih personal.

Ada banyak peluang karir untuk AI di industri perjudian. Ini termasuk penggunaan sistem pembelajaran mesin, pengenalan suara, dan deteksi penipuan.

Untuk memulai karir di bidang ini, Anda memerlukan dasar yang kuat dalam matematika, pemrograman, dan mata pelajaran STEM lainnya. Anda mungkin membutuhkan setidaknya gelar sarjana dalam ilmu atau teknik komputer.

Jika Anda ingin terjun lebih dalam ke dunia AI, pertimbangkan untuk mendapatkan gelar master dalam kecerdasan buatan. Program ini akan memberi Anda kesempatan untuk belajar dari para ahli dan mendapatkan pengalaman langsung.

Banyak pemberi kerja akan mencari pelamar dengan gelar pascasarjana, yang dapat membantu memberikan pembelajaran yang lebih terstruktur. Gelar pascasarjana juga dapat membantu memberi Anda pengakuan di industri ini.

Sebagian besar pekerjaan AI membutuhkan kandidat untuk memiliki keterampilan komunikasi dan analisis yang baik. Pelamar dengan pengalaman pemrograman atau pengembangan perangkat lunak sebelumnya seringkali lebih diinginkan.

Author: Noah Cox